Tidak Bermaksud Rasis

Blog ini saya tulis saat saya lagi merah padam, pengen nonjok orang, pengen misuh. Tapi daripada urusan panjang…. lebih baik saya nulis, menganalisa dan sebagainya. Cuk, Fnck!!

Hari pertama kerja sudah ribut sama bule. Sebagai office manager, tanggungjawab saya untuk mempersiapkan operasional sekolah begitu tahun ajaran dimulai.  Urusannya sepele, eh tapi gak bisa dibilang sepele juga sih. Barang-barang kelasnya belum dapat, sementara yg lain udah dapat. Lha kok bisa? Ternyata dia copas requisition form dari kelas lainnya. Dan disitu masalahnya, mungkin pihak purchasing ngira itu double requisition jadi yg diproses cuman satu doang.

Pas pada hari H si bule ini mencak2 dengan muka merah, karena keperluannya belum dipenuhi. Saya dong yang jadi sasarannya. Wajar. Gw diam aja, sambil gw cari tau apa yang terjadi. Biar gak jadi keributan, gw kontak orang gudang untuk ngasih keperluan dia, as an emergency situation. I know this is wrong, gw yakin guru lain bakalan protes kalo tau kejadian ini. Tapi, ya sudah daripada ribut, gw telen aja, toh nanti kalo misalnya sampai ke telinga bos, solusinya bakal sama : get the things she wants ASAP tanpa melihat maslahnya gimana.

Bule, tidak selalu benar. tapi banyak yang bela. Ini hanya ada di Indonesia. Repot kalo masyarakatnya sudah bule minded. Bule itu serasa agung banget, pinter dan semua yang dilakukan amazing. Padahal kalo udah bergaul lama sama bermacam-macam bule… gak semuanya itu bener. Banyak bule bodoh, cerewet, dan mau menang sendiri.

Mau contoh? Bule tuwek, elek, tapi bawa brondong cantik, karena mindset orang Indonesia sendiri yg bilang punya pasangan bule itu “sesuatu”. Bule pindah agama, wih.. langsung dah stasiun TV rame2 berebut bikin acara buat dia. Bahkan buat wisata pun, bule selalu dinomersatukan. Orang lokal dianggap gak penting, padahal sama-sama bayar pake duit.

Gw gak benci bule, gw cuman ngelus dada sama kebanyakan orang Indonesia yang menganggap bule itu dewa…

 

 

 

20 thoughts on “Tidak Bermaksud Rasis

  1. Mungkin ada baiknya bicara dulu ke si bule itu. Kenapa sampai dia gak dapat. agar berikutnya gak kejadian lagi.
    Tapi memang, di sini, expat itu diagung-agungkan sekali walaupun orang lokal masih banyak yang jauh lebih berprestasi. Bedanya adalah banyak di antara orang lokal yang ‘enggan’ menunjukkan prestasinya itu dengan pelbagai alasan.

      1. nyong…aku udah nemu blog ini lamaaaaa kale. Trus baca semuanya, tapi aku kan gak ember bocor haha. udah lama juga aku mau pinjem tulisanmu tentang go green itu untuk masuk link aku, cuman kalo nyarinya dari tab/hp koq yah susah bener nemunya, skr aku bela2in pake lappie yang masih belon bisa aku pake dgn smooth ini, untung nemu. tq yaaa tulisanmu yg itu inspiratif banget🙂

      2. huahahahah… sukur….😛
        Aku skrg lagi ngoprak2 GreenPeace untuk kampanya perusakan alam Papua.
        Tanyain Matt, menurutnya GP itu independent and reliable ato cuman boneka doang?

      3. dia gak support GP jo, makanya account aku udah di putus sejak kami awal pacaran dulu. ada beberapa LSM yang dia bilang “nakal” hehe. emang kita harus hati2 support yg beginian, takutnya cuman manfaatin doang.

        semoga sukses ya JO, aku support dari sini🙂 yahh cuman bisa bantu lewat blog/twitt sih untuk sementara ini hiks…..moga2 besok2 bisa lebih besar ya bantunya. Di sumut juga ada masalah sama, di hutan tempat matt penelitian kemaren ada pertambangan emas dari aussie, udah ngerusak banyak.

      4. sama2 ya JO🙂 mungkin mangkin banyak yang ngeh soal beginian, kita bisa bantu walo seuprit hihi

        sebenarnya aku sama matt lg pengen banget support LSM sendiri, pake duit sendiri gitu Jo. Caranya dgn jual merchandise gitu. Kalo orang mau pake baju tulisan geek, nerd masak gak mau pake baju dengan desain orang utan, hiu, mata, owa, siamang, tapir, anggrek, pokoknya flora fauna indonesia. Isi jualannya sih macem2 gitu dari t’shirt sampe tas go green tapii….lagi2 mentok sampe di ide Jo huhuhu. Kemaren temen matt sempet bikin (uji coba) tshirt gambar orang utan, modal 43 ribu, dijual 50 ribu utk LSM dia tapi yah gitu bahannya gak enak, jadinya gak laku hiks

      5. ini lagi ngomongin sama temen2 matt yg lain jo, pokoknya kalo jadi ( mudah2an ya Jo ) bantu jual dan pakai produknya aja dulu dan nanti kita kembangin jadi gede hehe. Paling gak ini yang mungkin bisa kita kerjain untuk support dana hehe

      6. ini lagi ngomongin sama temen2 matt yg lain jo, pokoknya kalo jadi ( mudah2an ya Jo ) bantu jual aja dulu dan nanti kita kembangin jadi gede hehe. Paling gak ini yang mungkin bisa kita kerjain untuk support dana hehe

  2. umm..soal orang indonesia yang ‘menghamba’ bule gue pernah kena masalah soal itu. Di Bali, gue bener2 ngerasain ketidakadilan. Gue dimaki2 orang lokal cuma gara2 pakai pancuran dia, padahal saat itu gue cari yg punya tp gak nemu maksudnya buat ijin. Eh giliran si bule ngga dimarahin. Dia bahkan gak dimintain duit, sedangkan gue kena 50rebu rrrrrr…. nyesek! Bukan soal duitnya, tp kok ya dibedain banget *ngurek2tanah*

    Enihoooo, Mba Noniii.. mari2 aku bantu support dari jakarta🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s