Nggak ada alasan untuk tidak bersyukur

Kalo dipikir-pikir, banyak rencana pencapaian yang belum kesampaian. Tapi ngapain gw mikir? Ngapain dipikirin? Memang sih rada nyesek kalo kebetulan ingat belum tercapaianya yang satu itu… iya yang satu ituuuuu… taik!

Tapi dasarnya gw dilahirkan untuk menikmati hidup, jadi gw nggak begitu pusing mikirin hidup. Menurut gw, selama gw menjalani hidup gw sampai detik ini gw ngerasa berhasil kok.. menurut takaran gw sih. Tapi ada saja orang yang bilang kalo gw gagal. Kalo orang mikir gw gagal dalam hidup, ya itu masalah mereka… toh definisi berhasil antara gw sama orang lain itu beda, juga takaran yang dipakai untuk menilai berhasil tidaknya menjalani hidup nggak sama. Dan kebanyakan ukuran keberhasilan yang dilihat adalah jumlah materi.

Menurut gw… saat kita dilahirkan ke dunia kita nggak bisa milih orangtua, nggak bisa milih jadi sodara siapa atau milih muka secakep apa. Kalo ngomongin materi, gw sadar betul, masing-masing orang dibekali dengan rejeki yang berbeda saat diturunkan ke bumi. Gw gak bisa bilang lucky you jika dilahirkan dari keluarga berada, atau poor you jika dilahirkan di keluarga melarat.. Manusia itu adjustable dan sangat fleksibel. Dalam keadaan apa pun, manusia itu bisa hidup dan berbahagia. Kecuali, ketika matanya mulai jereng dan melirik keadaan manusia yang lain. 

Hidup itu bisa diupayakan. Duit bisa dicari, jodoh bisa dicari, kebahagiaan bisa diusahakan. Tapi ada juga di sisi lain ada juga yang nggak bisa kita upayakan; umur, kematian, dan bencana. Untuk yang bisa diupayakan, itu semua tergantung pada pilihan manusia yang menjalani hidup dan pencapaiannya bisa berbeda-beda tergantung bagaimana cara menilainya. 

Duit. Menurut banyak orang, saya nggak punya banyak duit. Ada seorang teman yang baru saja membeli rumah keduanya. Wow! Ada juga yang membeli mobil baru. Ada juga yang sedang liburan ke Eropah. Ketika ada yang nanya, kapan kamu punya rumah di *********(sensor- pokoknya rumah di lingkungan elit lah). Eh, kapan kamu ke kantor naik mobil? Atau Eropa lagi musim salju lho… kapan kamu kesana? Ketika semua pertanyaan itu datang… saya hanya nyengir dan bilang amin amin amin… tanpa ada rasa pengen, apalagi iri. Boro-boro beli rumah baru, rumah yang sudah saya tinggali selama 5 tahun terakhir saja akhirnya saya kontrakkan. Boro-boro beli mobil baru, motor mio unyu saya sudah sangat membantu saya mobile. Ke Eropah? ya elah… Indonesia masih jadi idaman! Bisa jadi saya nggak punya banyak duit.. tapi saya bisa mencukupi gaya hidup yang saya jalani… dan itu heaven! Saya bisa katakan saya lebih kaya dari pengusaha yang biasa naik mercy tapi utangnya di bank milyaran.

Jodoh. Saya rada-rada ngeri ngomongin ini. Jodoh bisa dicari dan dipiliih, ada jutaan jiwa yang siap untuk dipinang. Dengan umur yang udah lebih dari seperempat abad, menurut orang… sekali lagi menurut orang… saya sudah pantas berumahtangga. Tapi… menurut AD-ART hidup yang gw anut… jodoh itu nggak segampang nyari kecengan. Ada serentetan syarat yang mungkin bagi banyak orang terlalu ruwet… tapi hey… this is my life, kalo menurut orang lain gw terlalu ruwet nyari pasangan hidup ya itu masalah saya… heehhehe dan so far saya menikmati kejombloan saya kok… dan saya nggak pernah khawatir meskipun kadang-kadang nyesek kalo ingat yang satu itu.

Kebahagian. Siapa bisa ngukur kebahagiaan coba? Gak ada standar yang baku, coba lu cari di badan kalibrasi sampe memble kalo dapat. Kebahagiaan hanya bisa diukur oleh diri sendiri, dan nilai kebahagiaan itu bakal berkurang nilainya ketika mulai melihat kondisi orang  lain. Udah jelas gak mungkin gak ngeliat kondisi orang lain, kecuali lu satu-satunya mahluk hidup di muka bumi ini. Buat gw, sebisa mungkin nggak mendongak keatas, tapi kalo pegel ngeliat ke bawah ya sekali-sekali gw bolehin untuk ngeliat atas. Bahagia buat gw, sekali lagi, gak ada ukurannya… dan cara mendapatkannya pun ada yang gampang ada yang susah. Dikasih goceng pas lagi bokek aja bisa bikin gw bahagia… apalagi nraktir anak buah di restoran mahal… tawa mereka bisa bisa memancarkan kebahagiaan di mata gw, yg jelas banget terlihat.

Mungkin, ada pembaca yang bilang saya naif… ga papa. Bahkan saya punya impian untuk jadi orang naif, tulus, dan memandang semua hal itu dari sisi baiknya, gampang bahagia, dan otomatis gampang bersyukur. 

Saya memang gak secakep Ashton Kutcher, tapi pernah jalan bareng sama orang yang mirip Mila Kunis. Saya memang tak sekaya ARB tapi saya nggak pernah punya utang banyak. Permainan piano saya memang tak sebagus Richard Clayderman, tapi tau kan… gak semua orang bisa main piano🙂. Saya memang gak pernah ke luar negeri (bayar sendiri) tapi empat pulau besar di Indonesia pernah saya kunjungi. Saya memang nggak sebaikhati Mother Theresa, tapi saya nggak pelit. Hidup saya sempurna… dan tidak ada alasan untuk tidak bersyukur.

Image

4 thoughts on “Nggak ada alasan untuk tidak bersyukur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s