Pengen Tau Efek Endorphin?

sedih

Minggu, 3 Mei 2015

15.15 / 17.15

Pernah nggak pas saat kangen-kangennya trus tiba-tiba ditelpon orang yang dikangenin? Saya pernah, dan efeknya jadi bego berjam-jam setelah itu.

Udah 2 minggu ini saya dan bebeb nggak intens kabar-kabar, yah saya sih paham dengan kondisinya. Tugasnya di distrik yang sinyalnya kayak ingus menjadi penyebab utama, apalagi dia abis sakit dan kali ini recoverynya cukup lama. Biasanya yang sapa-sapaan lewat whatsap sekarang megap-megap, walaupun dia lagi nggak di distrik tetep aja macet, gara-gara smartphonennya rusak. Komunikasi kami ngehek banget dah, 2 minggu ini. Rasanya saya pengen selundupin handphone ke tempatnya, tapi saya yakin dia nolak. Sama kayak waktu kacamatanya pecah, saya suruh pake frame saya dia nolak, dan ngotot nggak pake kacamata sampe pusing-pusing.

Nah, kemaren waktu saya ada ditengah-tengah ibadah HP saya getar, dan biasanya kalo HP getar saya diemin aja sampe beberapa lama, sampai yakin itu telpon beneran yg masuk dan bukan notifikasi aplikasi. Daaaan.. ternyata bebeb yang nelpon, saking girangnya saya lari keluar dan meninggalkan ibadah… Tuhaaaaan ampuni saya (tapi saya yakin Tuhan pengertian kok).

15 menit ngobrol dan ketawa-ketawa sama bebeb bikin endorphin saya melonjak tajam. Sampai selesai telponan saya masih senyam senyum kayak orang gila. Ngeliat HP terus senyum lagi, trus diem trus senyum lagi. Begitu terus… padahal orang pada lalu lalang di parkiran. Sumpah saya kayak anak ABG. Saya happy banget! Kira-kira sampai 15 menit saya terkena imbas endorphin.

Setelah pulang dari ibadah saya mampir ke supermarket langganan untuk beli kopi karena stok kopi saya abis. Saya tau letak kopinya di mana, dan saya tau saya kesitu cuman buat beli kopi doang. Tapi yang terjadi adalah entah kenapa saya ngambil trolley gede dan berjalan mondar-mandir dari koridor ke koridor selama 30 menit hanya untuk sebungkus kopi. Endorphin yang berlebihan ternyata nggak hanya bikin saya bahagia tapi bikin bego juga… makanya kalo bahagia secukupnya aja. And this is not the end of the story!

Masuk ke parkiran saya masih senyam senyum, endorphin masih bekerja. Saya cari motor saya, dan setelah liat Mio putih saya langsung mendekatinya. Saya rada kaget waktu liat helm saya nggak ada di tempatnya, yah… helm saya hilang. Tapi entah kenapa saya tetep cengar cengir biar pun kehilangan helm. Nah, setelah itu saya coba masukin kunci ke lubangnya. Susah! Kunci nggak bisa diputar, saya coba sekali lagi.. dan kali ini agak saya paksa. Masih tetap nggak bisa. Setelah beberapa saat lamanya, saya baru nyadar kalo yang saya naikin itu bukan motor saya. Bego kan?

Ah, gak papa lah jadi bego yang penting bisa denger suara bebeb, kangen terobati dan bahagianya sampe ke langit! I love you more Beb…

2 thoughts on “Pengen Tau Efek Endorphin?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s