Hal Yang Saya Benci Di Jalan Raya (sebagai pengendara motor)

1. Perempuan Naik Motor.

Don’t get me wrong, yang saya maksud di sini adalah perempuan yang punya tiga skill dalam mengendarai motor : skill ngebut, skill ngawur, dan skill minta dimaklumi. Saya paling sebel kalo berada satu jalan dengan perempuan yang naik motor dengan kecepatan di atas 60km/jam dengan gaya naik motor yang membahayakan; lutut kanan dan kiri ditempelkan satu sama lain, duduk di ujung jok, tapi larinya kenceng kayak setan. Biasanya pengendara seperti ini nggak bisa menguasai medan yang padat, tapi begitu dia menemukan jalan yang lempeng.. langsung deh tancap gas dan siap menerjang apa pun yang berada di depannya… termasuk bangkai tikus. Pengendara ini nggak bisamengira-ira waktunya tancap gas, mengurangi kecepatan, mengerem dan menghindar. Taunya hanya ngebut dan ngerem mendadak. Kalo sudah celaka atau mencelakai orang lain… keluar deh jurus pamungkas untuk excuse .. oh yang nyetir cewek…

2. Boncengan Motor 2 Orang Tapi Pilotnya Di Belakang.

Katakanlah Amin dan Boby naik motor berdua, Amin berada di depan dan memegang setang kemudi, dan Boby ada di boncengan belakang. Memang bener sih Amin yang pegang stang kemudi, tapi Boby ini suka menggunakan tangannya untuk kasih sign ke pengemudi lain manuver dari si Amin. Kalo si Amin dirasa akan menyalip kendaraan di depannya, maka sekonyong2 si Boby ini akan mengepak-kepakkan tangan kanannya seolah-olah jadi lampu sein motor. Boby, lu kira otak lu nyambung sama otak Amin? Lu kira lu pasukan brimob yang bukain jalan buat pejabat?

3. Pengemudi Yang Gak Tau Diri.

Ini banyak macamnya, tapi yang paling saya benci adalah yang mainan HP waktu naik motor. Saya suka bikin gara-gara sama pengemudi macam gini.. tiba-tiba saja saya potong jalannya sampai dia kaget.. dan kalo udah begitu HPnya baru dimasukin kantong lagi.. Tapi kalo nggak mempan, saya biasanya berjalan pelan-pelan… berusaha lebih pelan dari dia sampai dia nyaris nabrak saya dari belakang… kalo udah gitu baru dia berhenti, menepi dan nyelesaiin masalah dengan telponnya. Tapi kalo saya lagi males ngerjain orang, saya cuman klakson aja keras-keras… Biasanya sih saya cuman kena umpatan kasar aja dari mereka.. ­čÖé

Ada lagi pengemudi yang beriringan naik motornya, lalu asik ngobrol.. mereka nggak sadar di belakang mereka kendaraan udah padat.. Mungkin mereka itu masih gak bisa move on dari film CHIP’s tahun 80an. Kenapa sih musti arisan┬ádi tengah jalan? Biasanya sih saya bakal menyalip mereka lalu pelan-pelan berusaha berada di tengah-tengah mereka, lalu ikut kecepatan mereka hingga saya menjadi orang ketiga yang mengganggu acara ngobrol mereka… kalao mereka nambah kecepatan saya juga cepat, kalo mereka pelan, saya juga pelan… kuat-kuatan sampe mereka ngambil satu jalur berbaris, bukan beriringan lagi.

pengendara-sepeda-motor-yang-asyik-memainkan-hp-dan-tidak-menggunakan-helm-20121101180935-2233

Advertisements

My First Time

Udah setua ini saya masih belum berani donor darah.. Bukan takut ketahuan penyakit kelamin yang mungkin saya idap sebagai seorang pelaku seks aktif atau karena jarum suntik yang segede bagong.. tapi karena saya takut melihat darah. Er… norak kan? Tapi hari ini, 3 September 2014… saya berhasil membuat Edward Cullen kecewa, jatah darah buatnya saya berikan pada PMI.

Perusahaan tempat saya bekerja memang sedikit alay, selain suka meeting mereka juga suka ngadain kegiatan2 rutin selayaknya arisan. Bulan ini, kantor mengadakan donor darah bersama. Dari awal saya sudah nggak minat buat daftar, biarpun banyak orang yang berbondong2 daftar.

Hari ini adalah hari eksekusinya… waktu itu saya sedang di kantor sendirian, suasana sepi nggak seperti biasanya… dan bulu kuduk saya tiba-tiba merinding…. Halah.. kok jadi horror… Jadi gini, waktu itu si Yan ditelpon oleh perawat, tapi si Yan nggak ada di tempat dan saya yang menerima telon dari perawat itu.

“Halo Mbak… Pak Yan lagi nggak ada di tempat, mungkin jadwalnya bisa diundur sampai orangnya datang”
“Waduh Pak, sayang sekali…”

Seingat saya, semalam saya nggak mabok dan sekarang nggak teler, trus saya bilang ke perawatnya untuk menggantikan Pak Yan sebagai donor. Fak! Entah malaikat apa yang mempengaruhi saya waktu itu, atau memang sifat impulsif saya yang kadang membuat saya nyesel… akhirnya saya pergi ke tempat donor darah.

Kaki ini rasanya tiba-tiba kaku, jantung udah gak karuan dag dig dugnya, tangan mulai berkeringat.. tapi tetep saya jalan kesana. Masyaawooooh… saya lemes seketika saat melihat orang2 berbaring jejer dengan selang2 berisi darah yang berujung pada kantong montok berisi darah yang ditimang-timang oleh sebuah mesin. Muka saya pucat pasi… dan suster yang melihat saya segera mempersiapkan form2 dan test2 yang saya nggak peduli lagi… dalam pikiran saya.. cepat selesaikan donor darah ini biar saya bisa langsung pergi dari sini.

Setelah dinyatakan lolos, saya diminta berbaring di tempat tidur dan dimulailah penyiksaan itu… Anjrit saya takutnya setengah mampus… si perawat sempat memfoto saya memberikan foto itu setelah saya selesai donor.

Prosesnya hanya 10 menit, tapi karena saking takutnya rasanya seperti 10 jam. Dan… saya baru tau kalo golongan darah saya sebenarnya adalah A+, bukan O seperti saat saya praktikum test golongan darah di bangku SMA dulu. Sebelum pulang, saya diberi snack… reward atas keberanian saya untuk ikut donnor darah.

IMG_1443